Wednesday, July 02, 2008

cerita "kesembuhan"

Dengan nada biasa aku bertanya :

- eh dek, dulu yg adek pakai itu apa saja?
- semua te...semua
- crack? heroin? cocain? ato grass?
Adek tersenyum...
- ya semua....

tuh selintas percakapananku dengan adek....
dia cerita....

Yg paling berat tuh waktu pertama kali make heroin....
Adek rasanya mau menolak, tapi disitu ditawarkan pergaulan kaum "elite" semua anak2 orang kaya yg bergengsi.....mobil bagus, tempat nongkrong yg mahal..dan duit tebal
Jadi waktu itu, waktu adek dibujuk untuk "mencoba" mempergunakan jarum pembawa nikmat, semua digambarkan begitu indah, seolah ngga ada effek sampingnya....dan gratis...
Akhirnya adek mau make juga......pertama gratis....lalu selanjutnya masih gratis juga....setelah adek mulai "ketagihan" adek harus beli.

Duit adek kan banyak tante, mama selalu memberikan duit yg lebih dari cukup untuk bergaul dengan teman2.....
Tapi duit itu yg dulu cukup untuk seminggu...jadi hanya cukup untuk setengah hari, adek pake semua untuk "kenikmatan"
Tau ga te, dimana adek selalu ber party? tuh te...tuh rumah disebelah masjid, kan ga jauh juga dari rumah mama....
Mama selalu percaya pada adek, bukankah adek gaul dengan anak2 orang terpandang, dan ortunya juga kenal sama mama dan bapak.
Lagipula kan kami sekolah di SMU swasta, beragama, bergengsi dan bagus?

Untung adek bisa menamatkan SMU, walau nilai adek ga bagus2 amat...
Tapi setelah tamat SMU adek tambah tergantung pada kenikmatan obat2 terlarang itu.
Adek sudah mulai berbohong pada bapak dan mama....adek jual tuh mobil adek...tapi adek selalu bilang mobilnya di bengkel, dan adek dapat uang saku lagi....lalu adek jual juga mobil mama yg adek pinjam....

Kemudian salah satu mas memergoki adek yg lagi sakaw....
Wow...ribut seisi rumah....mama menangis, bapak terhenyak lemas dikursi...dan mas marah2 ke adek.
Lalu dibawanya adek ke rumah sakit, tapiiiii ga ada artinya.
Setelah itu adek dimasukkan ke pesantren terkenal yg katanya sangat manjur untuk menyembuhkan ketergantungan obat2 an terlarang.
Ngga ada artinya juga...diam2 adek masih bisa mendapatkan obat2 an itu dari beberapa santri disana.

Adekpun pulang kerumah lagi.....
Mama tak lagi kelihatan cantik, mama tak perduli lagi dengan penampilannya, tak pernah ada senyum teduhnya lagi, mata mama tak lagi bersinar.
Mama tak banyak bicara, hanya mengikuti adek kemana saja adek pergi, bahkah tidurpun di depan kamar adek besandar didinding...

Adek pernah kabur, dan pulang membawa "bong", lalu dibuang sama mama....

Trus esoknya adek pergi dan pulang bawa 2 bong? tanyaku sambil tertawa...
adek ikutan tertawa.

Trus kenapa adek mutusin untuk "sembuh"?

Bapak kena strook.....dan mama semakin kusut, mas2 semua marah ke adek...
dan suatu saat diambang keinginan adek untuk mengakhiri semua ini, adek ditawarin orang Afrika untuk jadi bandar....
Tawaran yg gila, adek akan diberi rumah mewah didaerah elite, mobil apa aja yg adek ingin......adek ketakutan, dan adek sujud dan menangis dikaki mama.

Cerita Mbak :

Disaat parah2 nya adek terlibat lilitan narkotik, kami tak bisa berbuat apa2, nasehat kami hanya angin lalu....
Air mata ini sudah kering, dan tiap detik hanya ingin mendengar jawaban Allah....apa salahku sehingga anakku terjerat jaringan narkotik?
Rasanya aku lupa gimana menggerakkan bibir untuk "tersenyum" atau menghadapi saudara2 yg selalu datang berkunjung.
Sebagai seorang ibu, hatiku sudah hancur se hancur2 nya melihat adek, bagaimana pertanggung jawabanku kelak dihadapan Allah....kenapa aku tak mampu membimbing anak ku kejalan yg benar?
Hari2 ku hanya doa dan penyesalan yg tak kunjung habis....

Sampai suatu saat, adek datang dan bersujud dikakiku,
maaa...tolong adek maaa.....adek ingin sembuh..
Kupeluk dia, dan hatiku bersyukur anakku sadar...
Adek bilang.....bantu adek untuk sembuh maaa...

Kugotong kursi kedepan kamar adek, karena dia minta jangan "diganggu" biarkan adek mengurung diri dikamar....tanpa secuil narkotik disana. Didepan kamar adek kuisi hari2 ku dengan bertasbih dan bersujud.

Cerita adek

Yup, adek mengurung diri dikamar, mencoba melawan rasa "ketagihan" yg menyakiti seluruh tubuh adek...

rasanya kaya apa dek? sakit sekali?? tanyaku

te, mungkin klo kuku2 tante dilepas satu2...gitu tuh sakitnya.
Makanya adek hanya ingin mama datang kekamar adek pagi hari, untuk nyediain air putih dan segelas susu
Ber hari2 adek bertahan...dan adek berhasil menaklukkan ketagihan itu

Lalu adek minta dikirim ke camp, dimana di camp itu kami disadarkan betapa hidup ini tidak mudah, dan dimana kami belajar untuk mencintai semua....

Dua tahun berlalu sudah kehidupan di camp itu merubah adek
Disitu adek membaik....tak ada secuil keinginan untuk menyentuh narkoba lagi, adek bener2 ingin kembali kejalan normal...
Setiap ada yg datang diantar mama dan papa nya....air mata adek berlinang, adek tau persis apa yg dirasakan orang tua pecandu narkotik itu...
Lalu, adek selalu ingin membantu mereka untuk sembuh...
Adek juga boleh pergi tanpa pengawasan lagi.....seperti sekarang ini, ketemu tante.

Mbak memandang adek dengan penuh kasih, dan adekpun menyentuh pipi mamanya dengan kasih

"I love you mama"

Kesimpulan ku adalah...."kesembuhan ketergantungan ke obat2 terlarang itu ya datang dari dalam hati penderita itu sendiri"
Kalau ngga, begitu ketemu teman2 sesama pemakai dia akan tergelincir lagi, jadii....hatinya yg harus dibentengi...bukan hanya di kirim ke rehabilitation ato ke pesantren2.
Tapi kami "saudara2" adek semua bersyukur untuk kesembuhan adek....

Makanya aku setuju dengan hukuman yg paling berat....hukuman mati untuk pengedar narkoba.
Karena mereka merusak generasi dan mental anak bangsa ini.

28 comments:

mercuryfalling said...

ooohh gitu toh cara ngebujuknya sampe pada ketagihan. pantesan pada tergiur.

di bali itu banyak banget yg ngejajain. di pinggir2x jalan

gakpede said...

ngeriii ......
begitu gampang datang
begitu sulit pergi

Anang said...

alhamdulillah si adik sudah menemukan jalan kesembuhan. narkoba memang musuh yg nyata. harusnya mereka yg menyebarkan dihukum mati, saya setuju.

Koko said...

Makanya jangan coba-coba..kemudian, orang tua jangan juga percaya 100 persen sama anaknya..

Mamah Ani said...

bener banget...bandar sih dihukum mati aja, apalagi bandar yang transaksinya gede gedean....
pengguna kan kudunya disembuhkan.....

BUDI MARYONO said...

Selamat untuk adek. Nggak ada cara untuk berhenti dari kebiasaan, apalagi buruk, kecuali berhenti. Dan dia bisa. Salut. Untuk yang ketangkap basah ngedarin narkoba, wis, tembak di tempat ajah!

Mufti AM said...

Selain dari yang bersangkutan, perlu juga dukungan moril dari keluarga, teman atau siapa saja agar kesembuhannya bisa lebih cepat. Jangan malah dibenci atau diledekin....

awi said...

Iya Wied, pengedar narkoba emang hrs di hukum seberat2nya. Kayaknya baru beberapa minggu lalu aku liat berita, 2 org nigeria di hukum mati di penjara nusa kambangan. Thx ya

sayurs said...

yah.. dan kebanyakan, ortu jaman sekarang baru nyadar trus panik, (tepatnya = peduli) setelah sang anak terlanjur parah.. sebelum itu mereka kebanyakan hanya memerankan diri jadi mesin ATM buat anak2nya.. padahal yang dibutuhin / diharapkan sang anak bukan cuma materi, kepedulian dan perhatian yang ga berbentuk materi lebih diperlukan, tapi..

astrid savitri said...

kecanduan itu memang sialan!
gampang masuk susah keluar..kalo udah kena, semua orang kena salah..

senang dengernya adiknya mbak bisa sembuh!terimakasih tuhan.

Trisna said...

YES sy setuju... pengedar narkoba harus dihukum mati... tapi sy juga setuju yang sayur bilang... rata2 orang tua itu baru nyadar pas anaknya udah kena parah... LHA kemaren2 kemana aja tuh pada orang tua?!?! emang sih sy belum jadi ibu... susah sih pasti ngejaga anak, kerja, karir, rumah DE el el... intinya sih seharusnya kita lebih sigap dan awas terhadap benda2 aneh yg bisa merusak diri kita dan keluarga...

GOOD POST!

~^_^~

,.-*'oo'*-.,_Chronicles of Trisna_,.-*'oo'*-.,

freakyminds said...

emang kurang ajar para pengdar itu..tapi proteksi diri kudu lebih mantep.

endangcinta said...

hal2 begini selalu jadi ketakutan para ibu.......memang akan hancur rasanya semua yg berusaha dibangun, kalo tau anaknya kena narkoba.......

berlindung....berlindung, pada yang Satu

elöyswelt said...

ngeri ya baca ceritanya, sampai rasanya seperti kuku2 dicopoti, salut juga dia punya niat sampai sembuh begitu

lusia said...

hi friend nice blog.I have read some of your post.it is really useful.hope you will visit to my site too.
http://www.indiantamilmasalas.blogspot.com/
http://www.softwareonlinehelper.blogspot.com/
http://www.googleadsensesystem.blogspot.com/

dew said...

Duh ya Allah, Mbaaak... ngeriii!
Alhamdulillah ya si Adek bisa menang perang melawan narkoba.
Donga-dinonga yuk, Mbak... semoga keluarga kita selamat dari setan-narkoba.
Dulu di Jkt ada temen2 yg make juga, ada yg udah OD, memang susah banget sembuhnya.

Evi said...

syukur alhamdulillah Adek dah insyaf kembali ke jalan yang benar dan bisa membuat Mamanya tersenyum kembali.

venus said...

waduh, ngeriiii...:(

kenny said...

untung adek diberi kesadaran ya, beruntung banget dia punya mama yg sabar dan tabah, aku kog nggregel bacanya mbak.

elly.s said...

begitu menyentuh..
semoga berguna bagi semua...

jagalah anak2 kita..
jangan hanya dilimpahi materi tanpa kontrol...

franciska dyah said...

kisah yang sungguh menyentuh.....

banyak sekali pelajaran yang bisa kita ambil..


regards,,

Aris said...

Semoga banyak adek2 lain yg juga dapat sembuh dari ketergantungan narkoba.

t i n i said...

adek sangat beruntung bisa sembuh.
mungkin banyak teman2nya yang ga dapat dukungan dan kasih sayang penuh dari orang sekitarnya, sehingga sulit untuk keluar dari jeratan narkotik itu.

trus kabar adek sekarang gimana? :)

Antown said...

awas, kayknya lusia ini semakin nggak jelas aja. dia juga posting hal yang sama di blog saya.
Setelah saya buka linknya ternya blog dia berisi gambar2 vulgar artis di negerinya sana. huhh...

Esti said...

Anaknya temanku (cucu alm. Pranajaya) meninggalnya pada saat dia mudik ke Jakarta. Dia diungsikan ke Amrik untuk menghindar dari teman2x pecandu, tapi pas pulang seperti diculik. Pokoknya tragis banget karena kalo gak salah ingat anaknya itu mudik karena pak Pranajaya meninggal. Jadi temanku dalam sebulan kehilangan 2 orang terdekatnya. Duh betapa jahatnya dunia narkotika. Emang betul mendingan bandarnya dihukum mati.

Parta said...

sereeem juga yah.. ? baca postingan ini jadi terenyuh juga hati ini, dulu waktu saya masih SMA pernah juga coba-coba narkoba cuma sebatas ingin tau aja, tapi waktu itu paling tinggi kelasnya cuma ganja aja, kalau lihat sekarang ini begitu gampangnya segala jenis narkoba kita dapatkan dan begitu gampangnya juga anak-anak baru gede yang terjerat.

Ayooo berantas NARKOBA !!!
setujuuu hukum mati buat bandar atau pengedarnya..!!!

ndahdien said...

syukurlah dapat sembuh, semua perawatan or rehabilitasi sehebat apapun ga' akan berarti banyak kalo tidak ada niatan untuk berhenti. semoga tetap "bersih"

edratna said...

Wieda, saya menangis membaca ceritamu ini.....dan teringat putra sahabat karib suamiku...yang sudah mahasiswa tahun kedua, baru ketahuan terjerat narkoba.

Terimakasih telah berbagi