Monday, June 16, 2008

Perjalanan hidup....


Serius ah...serius....

Biasanya ngga kepengin blas ngupas masalah hidup ini....
Tapi kali ini rasanya inginnnn banget nulis tentang kehidupan...
(cerita ini kita mulai.........jrenggggg)

Kata seorang kawanku (yg terlahir dalam budaya Jawa yg kental) : wuihhhh heran banget jadi orang Jawa ini, waktu kecil ibu selalu bilang, "prihatin" supaya pinter sekolahnya.
Nah di SMA ibu bilang.."prihatin" biar lulus dengan baik dan dapat Universitas negri serta jurusan yg diingini...
Di Universitas ibu tetap bilang "prihatih" biar kuliahnya cepat selesai dan DAPAT JODOH.......
Trus kata kawanku ini, nantinya klo sudah dapat jodoh dan menikah..ibu masih akan tetap bilang..."prihatin" biar cepat punya anak...
Setelah punya anak "prihatin" agar anaknya tumbuh menjadi anak yg sholeh...
Saya ngakak bener ketika teman ini ber sungut2...trus kapan menikmati hidup kalau harus "prihatinnnn" terusss?????

Hidup dan Perkawinan

Ini nee yg tak anggap lucu....ceritanya gini (jadul yah, aku masih kerja di Semarang)

Ada Mbak Wur, yg manis juga seh orangnya, cumaaaa dia tuh "berantakan" ngga pernah blas bersolek, make baju asal2 an......suatu saat aku ngomong...mbok ya dandan to mbak ben kliatan cantiknya... jawabnya membuatku jadi usil buanget....
" laah buat apa seh make bersolek....udah laku ini" (laku = udah bersuami)..
Aku ngakak habis... dan ngomong..ntar klo suamimu udah bosen trus kamu diloakin mbak?
ngamuk dia....hihihi....
Eh ternyata rumah tangganya ngga langgeng....mereka cerai...tragisnya pas anak2 nya mulai menginjak remaja...(critanya suaminya nyeleweng...punya ce lain dan dia menikah dengan ce itu)

Pernikahan memang susah yah...tepatnya gampang2 susah....banyak senengnya tapiii...perjuangannya tuh yg amit2 kaya sampai titik darah penghabisan..
Bayangin aja, dua jenis kelamin yg beda...kutub utara dan selatan..yg saling tarik menarik tapiii tentu saja dengan isi otak yg berlainan, dipaksa untuk "berbagi" dalam suka dan sedih.....wuihhhhhh

Kata cerita picisan yg dulu kubaca.....pernikahan itu hanya indah selama 3 bulan pertama, setelah itu isinya adalah toleransi, kompromi, frustasi dan imajinasi...he he he....aneh2 saja

Nah ini cerita tentang seseorang yg aku kenal....
Dia berasal dari keluarga yg ekonominya sangat rendah, bahkan bisa tamat SMU saja dia sudah merasa beruntung, itu juga atas jasa baik gurunya yg memberinya modal untuk jualan makanan sehingga dia bisa bayar uang sekolah.
Nah...dia ketemu sama duda bule..yg umurnya 2 kali umurnya yg sangat mencintainya.
Mereka menikah....dan hidup bahagia....
Tapii (tuh kan make tapiii segala) setelah bertahun tahun menikah, persoalannya mulai muncul...pak duda ini tentu saja semakin tua...dan ce ini semakin mekar....
Dia kerja keras, pak bule ini sudah pensiun, nah jadilah dia pencari nafkah di keluarganya, karena yg dia inginkan adalah anak2 nya harus sekolah setinggi mungkin. Ngga seperti dia..yg lulus masuk ke UN tanpa test tapi ngga pernah diambilnya, gara2 "tidak punya uang" untuk beli buku....
Sepertinya pak bule ini "cemburu" ketakutan kalo istrinya terpikat co lain..

Nah, dia tuh waktu "pulang" sekluarga ke Indonesia, pak bule satu ini bilang ke istrinya klo ingin ketemuan dengan mantan pacarnya seblum nikah.
Istrinya dengan tenang bilang...silahkan. Dengan gagahnya pak bule ini pergi mengunjungi mantannya.....anak2 nya bertanya ke mommynya ...kemana daddy? dengan tenang "mommy" ini nerangin..daddy lagi ke rumah mantan girl friend nya....
Wuihhhh.....anak nya yg ce..langsung berdiri dimuka rumah....nunggu daddy pulang...
Hampir seharian dia ngga masuk ke rumah....dan matanya basah...nangis dia
Begitu daddy nya nampak...dia langsung ngomong...daddd.....kamu mau ninggalin kami? anak2 dan mommy? airmatanya bercucuran....daddynya bengong...kenapa honey? kata mom...kamu pergi menemui mantan girl friend mu ...bener dad?
Dad...janji yah ini yg pertama dan yg terakhir? janji kamu ga pernah ketemu lagi sama mantanmu...(he he....maksud hati mau bikin istri cemburu, eh....ternyata yg ngamuk malah anak2 nya).

Klo aku sendiri? wow...pernah merasa segitu malangnya, denger cerita temanku yg kayanya rumah tangganya segitu sempurnanya....katanya :hubbyku cintanya setengah mati padaku, biar aku minta appaaaaa aja pasti diturutinnya....pokoknya yg namanya hubby ku itu sempurna, penuh cinta dan selalu disitu bila aku memerlukannya....soalnya (katanya lagi) aku tuh tau bener gimana jadi istri yg sempurna..I am the best (wuihhhh kaya sinetron.....untung aku ndak blajar gimana jadi istri sempurna ke dia)

tapiiiii....ternyata apa yg dia ceritakan ke aku dengan penuh ekspresi kebahagiaan yg bikin aku jadi orang yg malang tuh ngga berlaku lama......sebulan setelah itu dia ninggalin hubby nya....dan lari sama co lain......looh? koq bisa???? dia sambil nangis bilang..hubby nya tukang mabok......tinggallah aku yg ter bengong2....menyesali diri kenapaaaa koq aku sempat sedih dan merasa jadi orang termalang di dunia....hanya karena hubby ndak pernah nunjukin klo dia butuh aku..ndak pernah muji masakanku yg uenakkkk ...wah wah...aku jadi ngerasa jadi orang paling beruntung....punya hubby satu ini....(hihihihi gombale...gombale), soalnya hubby ndak pernah ngelarang apa2, pernah aku bilang.....I am going to Indonesia with my friend (ceweq, orang Indonesia juga).....when? 2 minggu lagi....dia bengong....brapa lama? sebulan....dan dia bilang okay....dan abis itu dia ikutan sibuk ngantar aku beli oleh2. Malah dikasih gift sertificate untuk nginep di Bali selama seminggu (sleep for 4) jadi bisa ngajakin ponakan2 ku. Selama aku di Indonesia..hampir tiap hari dia nelp. (kadang aku nanya...do you miss me?..jawabnya tertawa...no...nice and quiet here) piyeeee tooooo kangg????

Adik sepupuku lagi kena "musibah" saat ini...hubbynya "menjalin" hubungan yg ngga sehat dengan mantan pacarnya jaman SMA. Padahal menurutku mereka pasangan yg ideal...
dan istrinya juga ngga pernah punya pikiran yg jelek akan hubungan keduanya...begitu percayanya dia pada suaminya...bahkan ketika "mantan" pacarnya berkunjung kerumahnya dia sambut dengan se baik2 nya...
Tapiii jauh didalam hatinya dia curiga...dan kemudian kecurigaannya ini terbukti, karena suami keluar dari kerjaannya dan pindah kekota yg ngga jauh dari tempat "mantan"nya tanpa ada kejelasan apa "pekerjaan" suaminya ini.
Suami yg lulusan Jerman, yg tadinya segitu penuh rasa sayang ke anak2 nya berubah 180 derajat...setiap bulan masih kembali kerumah...tapi, dia ngga lagi bercanda nggodain anak2nya lagi, dan kalau anak2 nya bertanya padanya jawaban2 nya ngawur...selalu menghindar bertatap mata dengan anak2 nya...wuihhh cian buanget yah.

Trus gimana yah yg poligami? laah istri/suami satu aja sulitnya setengah mati...palagi istri dua ato 3 yah? ato..suami yg poligami itu diktator? yg dengan dalih agama lalu mencuci otak istri dan calon istri tentang sempurnanya hidup?
dan...perempuan2 yg mau dijadikan istri ke dua, ketiga...bahkan hanya cem2 an....gimana yah perasaan yg sebenarnya? jauhhh dilubuk hatinya....adakah rasa bersalah? hati itu kan tempat dimana kebenaran dan kesalahan yg sesungguhnya???

Tapiii...dengan cerita2 seperti ini dunia jadi rame..meriah penuh warna...dosa dan amalan berpacu....wuiihhhhh

Yg pertama jadi korban pasti anak2....ih ingat jaman SMA, pas lagi naek motor boncengan sama teman ce ku...tiba2 berpapasan dengan mobil bapaknya yg disebelahnya ada perempuan lain yb bukan ibunya....trus temanku ini tiba2 berhenti...dan dia bilang kamu yg didepan Wied.....dan aer matanya ber linang2.
"kamu lihat kan Wied? bapakku sama istri mudanya, cem2 an ato apa aja tuh...." katanya dengan pandangan mata yg sakit....dan seharian itu aku menemani dia, karena dia ngga mau pulang kerumahnya. Setelah agak gelap...baru dia mau pulang tapi matanya sembab, dan pandangan matanya sangat sedih.
Maka nya aku sangat anti dengan poligami....amit2, dengan dalih apapun aku ga bisa nerima...

capeh ah

25 comments:

Anang said...

poligami memang menyakitkan. tp bukankah lebih mulia dari perselingkuhan. saya jg ga menentang tp sangat tidak berharap utk poligami. satu aja repot kan? tp mungkin kelak ada zaman saat poligami menjadi sebuah kemakluman, saat proporsi wanita pria tak lagi seimbang. hehe... atau... au ah..

mercuryfalling said...

trus, moral of storynya apa, wied ? tak ada gading yg tak retak ?

dew said...

Hehehehe... bingung mau miris apa ketawa bacanya, Mbak...

amethys said...

anang : buatku poligami tuh perselingkuhan yg di sah. Laah menyakiti hati istri yg lain jeh

jeng dapit : pesan moral?? wuihhh garuk2 kpala nee....ndak ada pesan moralnya blas, he he he....asal2 an nulisnya

dew : waaa...maluuuuw aku klo ama dikau diajeng...

sluman slumun slamet said...

@anang, sebuah pembenaran jika kelak anang mau poligami
:D

Vina Revi said...

Biarpun ceritanya panjang, tapi bahasanya mengalir. Asik banget, Wied! btw, serius tuh hubby waktu itu ngasih gift certificate buat nginep berempat di hotel selama kamu di Indo? ck, ck, ck. Cool abis suamimu itu. :)

Boleh dikenalin? Nggak bakal di-poligami, kok. Soalnya aku juga antipati sori dori merkuri untuk urusan poligami, Wied! :)

elly.s said...

dunia memang warna warni....

Mufti AM said...

Hidup ini adalah perjuangan. Prihatin tidak sekedar bersikap pasif namun tetap aktif sehingga apapun yang kita lakukan dalam hidup ini dapat tercapai. Wis prihatin wae lah untuk kebahagiaan hidup dunia dan akhirat.

Evi said...

jaman pacaran yg kliatan baik2nya, setelah kawin ya kethok kabeh, ya baiknya apalgi jeleknya hahaha....
yeah...itulah hidup penuh crita dan penuh warna.

cewektulen said...

sekalian aja kasih nama Prihatin, bar prihatin seumur hidup..

endangcinta said...

jadi, seumur hidup terus prihatin ya? kyknya gitu ya?ya capek sih....

skrg malah makin byk sinetron ama film yg soal poligami, gara2 ayat2 Cinta nih...

gakpede said...

kali ini wieda nggak cerita ttg ke-mana2,
tapi mikirnya ke-mana2
nulisnya, wow,
bikin 'prihatin'
mpe segitu-gitunya ya ........
*ngebayangin anak nungguin daddy-nya *

kenny said...

ketahuan selain tukang roti , tukang usil jg sampe hubby merasa nyaman ditinggal :D

sebetulnya besar kecilnya masalah tergantung gimana kita sendiri menerimanya(halah nulis opo tho iki :D)

ndahdien said...

wahh hanya wanita berhati baja aja tuh yg sanggup di poligami, bravo dah buat mereka... kalo gw mah... mendingan dicerai deh drpd ada saingan! (uuppss nikah aja belumm:D)

ika rahutami said...

setiap isu poligami berhembus.... pasti seru wied. pro konsnya banyak.
aku punya temen sekolah (s3) yang dulu sempat mengalami jadi istri kedua (sekarang sudah tidak, karena istri yang pertama meninggal). so... poligami bener2 pilihan, dan mungkin tidak logis, buktinya temen s3 mau tuh...
btw.. udah di semarang nih??? kapan dolan?

Si Jagoan Makan said...

oalaaa...kok mesakno, bapaknya selingkuh ama yang muda dilihat sendiri ama anaknya...ck..ck..
tragis bener.

kw said...

ya, beginilah hidup... selalu ada konsekuensi2. positip-negatip. have a nice day....

oon said...

iya yang kasiyan itu anak-anaknya :(
tapi kadang orang tua gak peduli deh kayaknya...yang penting hepi ndiri kali ye?

BUDI MARYONO said...

Beberapa minggu lalu aku dapat sms begini: "Mas, aja meri,aku baru aja nikah, jadi istri keempat. Horeee...!"

Bangsari said...

nah, itu dia yang sering jadi ketakutan laki-laki matang. sudah waktunya kawin maksudnya. padahal dalam banyak masih belum sesuai harapan.

halah, malah dadi curhat. hehehehe

"ntar klo suamimu udah bosen trus kamu diloakin mbak?"

hahahaha. sumpah bagian sing iki lucu banget.

btw, komennya dirubah jadi inline dong bune... petunjuknya ada di mas anang tuh.

elyswelt said...

rekan ngajarku dulu namanya juga pakai prihatin :D

duh Wied, kalau soal poligami, yg sakit bukan hanya istri pertama, tapi anak2nya juga, malu tuh kalau diledek di sekolahan, dulu ada juga beberapa muridku anak dari istri kedua, murid2 yg lain sering bisik2 ttg mereka

Rita said...

Pologami?... dengernya saja aku dah panas dingin...
Didalam alquran bukan hanya dibolehkan melainkan juga di haramkan. Bila suami khawatir akan berbuat zalim, tidak dapat memenuhi hak-hak mereka secara adil, maka diharamkan baginya untuk berpoligami....
Kalau para istri keberatan ya berarti haram bagi suami menikah lagi lagi....
intinya si istri yg harus jujur, karena istri diberi hak utk (jelas tertulis seperti halnya poligami )keberatan dan itu berarti haram bagi suami

astrid savitri said...

kalu musti setuju, saya lebih memilih perselingkuhan daripada poligamu, sebab berselingkuh bisa dilakukan kedua belah pihak (suami dan istri)..poligami kan enggak, cuma suami yg boleh..

tapi demi kepentingan pribadi, poligami ataupun perselingkuhan, wah...(knock on wood)

Esti said...

Begitu yang laki meninggal duluan, anak-anak dari istrinya pada bertengkar. Sooo, bukannya mendoakan si bapaknya malah ceker-cekeran. Jadi lelaki berpoligami itu malah mewariskan malapetaka untuk keluarga yang ditinggalkan seberapapun kayanya dia. Lha wong sing sak ibu sak ayah aja ada yang ceker-cekeran apalagi lain ibu?

Michael Sitohang said...

salam kenal mba,
hmmm....that's the fact bahwa Hidup ini penuh misteri (misteri ilahi kali ya...hiks)
Kebanyakan Komitmen Pernikahan hanya bertahan dalam hitungan jari tangan (gak ikut jari kaki lho...)
Last but not the least: SAY NO TO "POLIGAMI" what kind of POLIGAMI? ahhh POLIGAMI ONE OF VIRUS. nah lho...jadi curhat he..he..he..