Wednesday, December 10, 2008

Ketika aku pulang



duhhh...sulitnya kembali menulis di blog ini........

Oktober bulan yg lalu, aku kembali ke tanah air tercinta....satu perjalanan panjang yg terasa sangat melelahkan.
Mulanya aku begitu gembira mendapatkan ticket pulang ke tanah air, tapiii...seminggu sebelum kepulanganku ibuku meninggal.

Dihari keberangkatanku, angin bertiup kencang, sampai2 hubby kuwatir kalau ferry ke Vancouver bakalan batal berangkat...dan aku bakalan telat sampi di Vancouver airport.
Tapi...untung, begitu sampai di ferry terminal, angin berhenti, air laut tenang, perjalanan lancar.

Perjalanan dari Vancouver ke Narita berjalan lancar....hehehehe ada yg lucu yg bikin aku senyam senyum kalau mengingatnya..
Konyol juga seh....gini neeh critanya....pas beli ticket dulu...travel agent ku bertanya apakah ada pantangan makan di pesawat, nah aku bilang makanannya apa saja asal ngga ada babinya.
Lalu travel agent ini bilang, gimana klo "kosher meal"? aku kan ga mudeng apa tuh kosher meal, dan aku nanya ke hubby artinya. Jawab hubby kira2 gini (hiks aku yg ngartiin salah ato emang "daya donk"ku rendah yah????)kosher meal itu adalah makanan yg disajikan dengan sempurna...dalam arti di kemas rapi.
Nahhhhh.......memang seh dikemas rapi.....pramugarinya memperlihatkan kemasan yg masih rapi padaku dan dia bilang mau dipanasin dulu....
Nah waktu tak buka, isinya ayam 2 potong yg dibumbuin dengan rasa aneh, 2 butir bun (roti bulat) yg kalo tak gigit atos.....dibawah makanan itu ada card nya yg menerangkan ttg kosher meal, kira2 artinya gini : kosher meal ini hanya boleh dibuka oleh penumpang yg memesannya, dan makanan ini dimasak dan dikemas secara sempurna dan sudah diberkati oleh rabba......wuihhhhh pantes makanan Yahudi seh.....jadi rotinya atos kan ngga boleh make ragi.
Ngga cocok lagi sama seleraku...hiks aku minta makanan lain tapi ngga ada jatah.
Untung aku di airport sudah makan nasi dan chicken teriyaki.....lumayan ngga menderita amat....tapiii perjalanan 9 jam ke Narita kan cukup lama yah...dan perut ndut ku ini selalu saja pengin di isi....maka aku gerilya, pas semua penumpang tidur, aku nyari2 makanan kecil di dekat dapur...lumayan dapat snack Jepang beberapa bungkus dan orange juice....

Di Narita jepang hanya transit 2 jam, dan aku harus pindah terminal, jadi ngga sempat beli jajan....(untung deh...soalnya makanan di Airport Jepang harganya amit2 mahalnya, beli kopi secangkir saja bisa 7,5$).
Waktu boarding aku dibuat ter bengong2....soalnya aku dikasih kursi yg gede....bukan dikelas ekonomi...looh koq bisa yah? bingung juga aku, biasanya di pesawat cuma duduk di kursi yg kecil dan kakinya ngga bisa bebas kesana kemari, koq ini dikasih kursi yg gede dan ada tempat kaki nya serta confy, confortable lah.
Makanan? hehehehe karena aku menolak "kosher meal" aku dapat makanan ala kadarnya, dapat vegetarian sandwich, yg isinya hanya tomat seiris dan lettuce selembar tanpa butter ato mayonaise.

Sampai di Denpasar sudah malam, koperku di cross, dikasih tanda harus diperiksa petugas immigrasi.....apesss buanget.
Padahal aku cuma bawa "splenda" pesanan kakakku yg diabet, katanya splenda tuh rasanya manisnya enak, ngga kaya equal (pengganti gula untuk penderita diabetis).
Nah petugasnya konyol juga tu, masa aku disuruh mbuka dan makan splenda...kekeke dikirain kali heroin yah????

Nah setelah semua pemeriksaan selesai, aku kluar airport, disana sobatku sudah menunggu, hihihi...koper2 ku memenuhi mobilnya....ampyunnnnn beratnya. Backpackku saja 10 kilo....tapiiii pulangnya ngga punya backpack lagi, semua yg kubawa diwaris ama ponakan2 ku.....ga bersisa...kecuali iPod.

Malam itu juga aku terkena batuk....hiks sebulan di Indonesia batukku tak kunjung brenti, kaya alergi. Begitu sampai Bali rasa sedih melandaku, aku jadi ingin ber lama2 di Bali, dan ngga pulang ke Semarang.
Tapi saudara2 ku nelpon terus ditanyain kapan ke Semarang nya.
Setelah 3 hari di Bali aku kembali ke Semarang via Yogya. Di pesawat, aku benar2 menderita, kepalaku sakit karena batuk, dan gadis yg duduk disebelahku cerita dia pulang ke Yogya karena ibunya meninggal, jadi air mataku ber linang2 mendengarnya.

Di airport Yogya, dengan malas kuseret koper ku yg hanya tinggal satu (satunya lagi kupaketin lewat Tiki dari Denpasar), pas mau keluar dari airport ada yg menyapaku dengan bahasa Inggris, Do you need accomodation or transportation maam?, aku tengok kiri kanan koq cuma aku aja yg disitu....aku nanya pak ngomong sama saya? koq make bahasa Inggris seh? orangnya bilang....laah bu saya kira ibu bukan orang Indonesia....loooh emang penampilanku kaya alien? hihihi ada2 saja.

Sampai di Semarang sudah sore...karena aku agak2 menunda nunda perjalanan, padahal aku sampai di Yogya masih pagi jam 8.
Di semarang kakak2 ku sudah menungguku, dan pertama yg aku lakukan adalah ke makam ibuku. Ngga ada air mata tapiii ada yg hilang, orang yg sangat ingin aku jumpai sudah tak ada.

Banyak yg aku alami di Indonesia, anehnya selama sebulan di Indonesia aku kena diare dan juga flu hehehehehe
Tapi yg termanis, aku sempat bertemu dengan Dewi Sekar, Aulia, Budi Maryono dan Esti............

Thx buat Dewi untuk buku2 nya serta kalung dan bros2 cantiknya.....dan Budi..yg "dikereta kita selingkuh"
Esti untuk buku resepnya serta rumahnya yg nyaman ....yuhuiiiii pengin pulang lagi dan ha ha hi hi lagi......

20 comments:

JelajahiDuniaEly said...

sebulan di tanah air ya Wied , taneg dong liburannya ... foto2nya pasti baunyaaak sekali, ditunggu ya

gimana semarang sekarang ? seh panas yo Wied

akokow said...

wah, pergi untuk kembali?

Koko
lplpx.com

Evi said...

tapi sayang belum ketemu aku ya Mba...?
lah Mba ke semarang aku berangkat ke jakarta.

jadi kapan balik lagi...? lebaran thn 2009? ayuk...ketemuan di tegal, ntar aku ajak nge-teh poci lesehan sedap!! ama soto tegal yg mantabs! hahaha.... :D

Bulan Luka said...

Ya Allah, mau ngeblog lagi aja nunggu Hari Hak Asaasi Manusia. Hahaha.... Naaa, giliran aku yang ngucapin makasih karena bisa haha-hihi sambil ngopi. Terus buku itu, burung sakunder-under puter itu, wah bikin Biru dan Gigih "berkicau" riang. Matur nuwun! Sampai hari ini Biru belum juga "paham", kok bisa ada teman yang jauh dan ngasih hadiah ajaib kayak gitu.

kenny said...

udah sembuh total? syukur deh, kapan ngrumpi lagi? :D
kutunggu cerita kopdarannya mbak.

astrid savitri said...

selamat ngeblog lagi :)

seru banget ceritanya - meski pakai bersakit-sakit dahulu :)..sayang pas di Jogja enggak ketemuan ya, pdhal saya mau nagih kue-nya, hehe..

awi said...

selamat datang kembali di dunia per-blog-an, ditunggu foto2 nya

dew said...

Kapan2 nginep ya Mbak, jadi bisa ngobs lebih lama. Kemaren mah sebentar banget, kayak mimpi aja...

Thanks juga buat merah2nya ya, Mbaaak!
Nyemnyem... aku suka banget sensasi manis-nya, hihihi. ;)

ika rahutami said...

wied... aku coba kontak kamu, tapi ga tahu hpmu selama di indo
coba masuk lewat blog gak aktif kamu
padahal pingin banget ketemu...
ya udah ntar next ya..
yang penting udah nggak batuk lagi kan?

JelajahiDuniaEly said...

OOT : apa kabar Wied ? ...srengenge ngunpet dah 3 hari di tempatku Wied :(

kalau salju dah beberapa kali turun di sini Wied, yg pertama kali malah lumayan tebel 7 cm

mei said...

apa kabar mbak wied???

poto potonya manaaaa???

DenaDena said...

walah, si dew ini kebangetan. aku yg sekota aja ngga pernah ketemua. eeeh dikau yg nun jauh disana udah ketemu duluan. huh bener2 bikin jelessssss

oon said...

wah udah diapdet lagi....

welcome kembali kedunia maya amigo

:)

dew said...

@ Dena: Say... ketemuannya pas sodara mbak wied dan aku kondangan di tempat yang sama, hihihih. Blum puas blasss!
Kapan kondangan bareng? ;)

@ Mbak Wied: *peluks*

Esti said...

Baru hari ini online nih...hua ha...nyangkul berat dikantor ngga selesai selesai.

mercuryfalling said...

aku tuh juga penasaran ama kosher. aku pikir kosher itu cara pemotongan dagingnya ala jew, kayak islam gitu. dg pisau dan memakai tehnik (kayak islam)

ndahdien said...

wahh ternyata dah lama pulangnya... kirain masih betah di semarang, wah lama juga nih sy ga' blogwalking, hihhiii keasyikan dirumah baru.

wel-kam-bek mb' wied
(aq add MP-nya koq lum diaprove ya.. *stilwaiting.com)

ichaawe said...

asiknya g pulang keindo...aku dah 2 tahun ini belom balik2...hiks..
kok terbangnya transit dulu dijepang yaah??? ribet banget.

kosher meal...aku jd inget film rush hour. aku sendiri lom pernah nyoba, cuma tau istilahnya doang.

hihihi... kamu di amrik disangka indian..di indonesia disangka bule.
ajaib yaah..heheh

Rudy said...

Pengalamannya pasti seru banget yah selama di tanah air...
Amrik sekarang lagi beku yah? Makanya bu De-ku pulang nih paling restorannya ditutup selama musim salju??
Salam kenal dari blogger Jawa Timur??

merpati putih said...

Selamat menikmati kembali udara tropis di tanah air tercinta. Kalau di manca negara coba dengarkan Si Mbrebes Milinya Dunia Elly Jerman Utara, pasti akan menangis manakala kita jauh dari tanah air.
Tetapi tanah air Indonesia tercinta sekarang ini seakan-akan dalam balikan telapak tangan, dengan hadirnya komunikasi tanpa kabel telepon genggam. Dengan HP setiap orang terhubung secara on line di mana pun berada.