Friday, March 12, 2010

Selamat jalan Yudi..selamat jalan adikku, sahabatku yg tercinta


Berita itu datang tiba2.....

Adikku misanku yg sangat dekat, tempatku curhat, teman main ku yg sangat baik hati dan sangat sabar kena musibah.
Entah mengapa dan entah bagaimana dia masuk ke gardu listrik tegangan tinggi yg baru selesai dikerjakannya....(ih bener2 ngeri, aku juga tak tau cerita sebenarnya, mengapa dia masuk ke daerah yg bertegangan tinggi itu....dan mengapa petugas PLN mengijinkannya..bingung)dan itu terjadi dihari ulang tahunnya.

Dia kesetrum....kesetrum....berapa ribu kilovolt? ga tau...aku tak mau tau ngga ingin mendengar keadaannya, tapi ponakanku bilang 80% dan keadaannya sangat jelek

Kena electric shock saja sudah bikin kaget..apalagi ini, kesetrum ber ribu2 mega volt
Waktu aku mendengarnya aku langsung sholat dan membaca Surat Yassin...sebisaku.
Aku minta temanku untuk membaca Yassin juga.....dan kemaren seharian aku bingung, airmata ku berlinang linang...dan entah berapa kali aku menelphon HP misan2 ku di rumah sakit dan selalu dengan tangis.....
Aku berdoa yg terbaik...aku tau aku bakal kehilangan adik ku ini....

Hari ini telp berdering....dan aku tau dia telah pergi menghadap Nya...
Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun....

Ingatkah dik??? betapa nakal kita dulu? aku udah mahasiswa..tingkat 3..engkau juga sudah di Mipa Gama...dan adik kita dik Endang masih tingkat satu di Undip...Antok masih SMA...lalu kita ngobrol didepan rumah...kemudian mutusin jalan2 (kita hanya bersandal jepit) tapi tiba2 kita naek angkot ke Salatiga.......
Kita ke daerah Bandungan dekat kolam Muncul....dan pulangnya kita dikasih pisang kelapa dan buah2 an
Nah sampai Salatiga ternyata dikantong kita sudah ga ada duit yg cukup untuk bayar angkot, dan kita bayar sopir angkot nya dengan pisang......
Sopirnya segitu gembiranya....karena 4 anak nakal yg manis2 ini segitu ramah dan baik...hahahahahahahaha
Sampai saat ini dik Endang (yg sekarang dokter THT) masih selalu ngakak mengingat itu
Dia selalu bilang..aku kan anteng ga pernah nakal..tapi dengan mas Yud, mbak Wied dan mas Anto tiba2 aku jadi bandel...:p

Ah kenangan.....dan banyak lagi
Ingat pas mbak Tut marah2 tuh ngomel panjang pendek gara2 engkau janji kerumahnya dan dijalan ke rumahnya engkau ketemu temanmu yg sambat ga punya duit blas...lalu kau kasih seluruh isi kantongmu ke temanmu itu sehingga engkau harus jalan kaki kerumah kakak mu itu???? yg jauhnya ber puluh2 kilo????

ah....
Sekarang engkau berbaring disana....tenang, lepas dari rasa sakit. Deritamu usai sudah.....dan disini aku menangisimu, mengenang seluruh masa2 indah duluuu
Semoga engkau diterima disisiNya sesuai dengan kebaikanmu....cintamu pada alam dan seluruh isinya....cintamu pada semua mahkluk ini....

Selamat jalan adikku...
Aku sangat jauh..tak bisa melihatmu berbaring tenang di tempat peristirahatanmu.
Tapi hatiku mengantarkan engkau dengan doa (semoga Allah mendengar doaku)

Kami sangat mencintaimu....

21 comments:

alamendah said...

(maaf) izin mengamankan PERTAMA dulu. Boleh kan?!
Inna lillahi wainna ilaihi rojiun,
Ikut berbela sungkawa, semoga arwahnya mendapatkan tempat terbaik di sisinya. Dan amal ibadahnya diterima oleh Allah swt.
Tabah, ya??!

venus said...

turut berdukacita, mbak. duh... :(

amethys said...

@mas Alam dan jeng Venus : terima kasih....

Evi said...

Inna lillahi wainna ilaihi rojiun,
ikut berduka cita ya Mba.... :(

edratna said...

Wieda,
Saya ikut berduka cita.
Semoga arwah Yudhi diterima di sisi Nya....dan segala doanya diampuni.

Saya ingat kakak sepupu saya, saat itu sedang job training di PLN, dia nyaris juga kena tegangan tinggi kalau tak segera ditarik oleh seniornya. Bagi awam, masalah listrik memang menyeramkan...padahal sepupuku lulusan ITB dan diterima di PLN..itupun nyaris terkena.

Tapi, mungkin ini sudah jalannya Yudhi..kita sendiri juga sedang menunggu..tak tahu kapan waktu kita sampai di sana. Semoga Yudhi bahagia di sana dan mengalami kedamaian...

monda said...

inna lillahi wa inna lillahi rojiun,
ikut berduka cita ya mbak

Manda La Mendol said...

mberebes mili aku mbak.Semoga yang ditinggal diberi kekuatan. Dan almarhum dilapangkan jalannya. Amin

Bangsari said...

ikut berbela sungkawa mba... moga beliau ditempatkan dengan sangat baik di sisi-Nya. dan keluarga yang ditinggalkan tetap diberi ketabahan dan kebaikan yang berlimpah....

Tropical Wooden Houses and Gazebo Manufacture said...

hidup bagaikan gelembung-gelembung air digenangan, tidak akan kekal mati satu kan lahir lainnya.
turut berduka cita, semoga chusnul chotimah....

nh18 said...

Ah ...
Sebuah kenangan yang indah untuk dikenang ...
semoga Adik Misannya diterima di sisi NYA ...

Salam dan Doa saya

kedai opini said...

salam kenal

turut berduka cita

mampir ke blog kami

Omiyan said...

Moga adiknya sekarang tenang beristirahat di samping Rabb...

Ikhlaskan mungkin ini yang terbaik

ALRIS said...

Ikut dukacita, semoga mendapatkan tempat terbaik di sisiNYA.
Salam

adelays said...

Turut berduka cita yang dalam atas meninggalnya Misannya mbak...

Innalillahi wainna ilaihi rojiuuun..
Semoga arwahnya diterima disisi Tuhan yang maha kuasa.

Amiin.

rani said...

ikut berduka cita mba wied...
semoga diterima disisi Allah, diampuni segala dosanya...Amien

gakpede said...

perkenankan aku ikut berdoa
untuk mengantar almarhum ke perjalanan terakhir menghadapNya

oon said...

Innalillahi wainna ilaihi rojiuuun..
maaf telad amigo :(

mei said...

mbak wied.....*hugsssss*

obat kuat lelaki said...

obat kuat herba max menjawab dan membantu semua masalah anda dengan terapi obat-obatan herbal yaitu cara yang aman, tanpa efek samping dan tidak membahayakan bagi tubuh kita. DISTRIBUTOR RESMI HERBAMAX : http://jamu-obat-kuat-herbal.blogspot.com

Anonymous said...

where can i order xanax online order xanax online prescription - xanax 0.5 overdose

yuk karaokean said...

Inna lillahi wainna ilaihi rojiun, saya juga turut berduka cita.. :(