Monday, September 07, 2009

Puasa itu ngapain seh?

Kemarin sore, hari minggu saya dan hubby memenuhi undangan teman kami Kate untuk datang kerumahnya dalam acara dinner bareng untuk menyambut falls.....ih udah falls lagi, daun2 bentar lagi bakalan menguning, coklat, trus melayang tertiup angin dan jatuh numpuk dijalanan......(saya bakalan jadi melankolis memandang daun2 yg gugur itu)
Soalnya pemandangan lain yg sangat indah bakalan datang lagi, warna warni daun yg berubah warna dari kuning kecoklatan, merah marroon, coklat disela2 ranting dan hijau daun.....lalu angin bertiup pelahan dan luluhlah daun2 itu seperti nyanyian seorang ibu yg menidurkan anaknya....setelah itu langitpun berubah kelabu dan tinggallah disana ranting2 pohon yg berdiri tertidur dalam buaian alam..

ih sok puitis......hehehehehehe

Nah sepulang kerja..(looh minggu2 koq kerja?? emang kuli seh jadi ga perduli sabtu minggu ato hari libur, klo jadwalnya kerja ya kerja aja), ganti baju tentu saja, kami berangkat menuju rumah nya Kate yg lokasinya di pinggir danau.
Disana sudah ada beberapa orang yg datang, dan waktu itu hari masih sore kira2 jam 4.15 (jadi masih puasa).
Kate menawari aku minum, sayapun bilang...nanti saja karena saya masih puasa.

Disitu ada 2 ce yg langsung melihat saya dengan pandangan "aneh"....dan yg satu langsung nanya : "kamu puasa karena menjalankan puasa agama tertentu?" dan saya jawab : "yup, Iam muslim"

Ce yg satu memandang saya dengan "pandangan" yg sangat sinis...dan kalimat yg keluar dari bibirnya nyaris membuat saya marah..."Huh muslim, just like Afganistan people? stupid
Wuihhhh......untung aku masih bisa mengendalikan emosi, dengan tenang aku jawab, kamu pikir orang2 yg menjadi teroris itu orang Islam? mungkin juga mereka ngaku Islam tapi...tindakannya jauh dari ajaran islam yg aku terima. Orang klo mau jahat ya jahat aja, ga perlu bawa2 agama.
Tentu saja hubby mbelain aku banget, dia crita ttg. gimana kehidupan kaum Muslim di Indonesia, saudara2 ku, tetangga2 ku dll.

Terus aku bertanya padanya...tuh anak2 pelajar di State yg bawa pistol ke sekolah, trus dor..dor...mbunuh student2..kamu pikir itu bukan terorist?
Bom Oklahoma....apakah itu juga bernaung dalam agama Islam?
Lalu saya nerangin ke dia, bagaimana hubungan kekeluargaan yg dibina menurut ajaran agama, etiket anak ke orang tua, etiket ke tetangga dll.
Juga saya berusaha menerangkan mengapa saya puasa, dan apa puasa itu..yg dengan sangat sederhana saya terangkan bahwa puasa itu Jihad yg sesungguhnya, karena harus melawan hawa nafsu yg sering menguasai hati kita..
Diapun nanya lagi...kamu ngga merasa haus atau lapar? jawaban saya adalah : kalau kita menjalankan puasa dengan hati tulus, niat yg baik maka ya biasa2 saja rasanya, memang berat, karena godaan itu banyak dan saya terangkan tentang menahan nafsu, diantaranya saya terangkan bahwa kita harus mampu menahan keinginan yg dituntut mata, hidung, mulut, telinga dan tidak bercinta di saat kita puasa.

Sepertinya dia bisa mengerti, dan waktu mau pulang dia memeluk saya dan bilang, you are a sweet heart, hope we will see again.

29 comments:

rani said...

Semoga semakin banyak orang bule yang lebih mengenal islam ya mba...jadi pandangannya g sinis kek gitu...untung aja lg puasa ya, kl nggak wuahh dah emosi deh hehehe...

iman brotoseno said...

butuh perjuangan berat menjelaskan bahwa islam tidak identik dengan teroris..
time will tell

kolojengking said...

betul jeng... Mereka yang sinis sama agama Islam mesti dikasih pelajaran, eh, penjelasan. Biar mereka tau gimana islam yang sesungguhnya. Nggak cuma seperti yang mereka lihat dari media-media barat saja... :)

Iklan Gratis said...

harusnya yang diperbanyak adalah sikap yang demikian .. agar citra islam yang kadung jelek , tidaklah makin jelek .. agar citra islam adalah teroris itu hilang ..

Mengembalikan Jati Diri Bangsa

Puspita said...

Selamat malam. Semoga mbak Wieda bisa jadi teladan, sehingga banyak yang tertarik jadi mualaf. Amin.

Pakde Cholik said...

Salut salut salut, salut kepada mbakyuku yang satu ini.
Tahan terhadap godaan makan dan minum, tahan terhadap pandangan dan ucapan mereka yang belum mengerti.
Dan yang lebih mantaf bisa menjelaskan tentang puasa dan Islam dengan jelas, gamblang dan cetho ter welo-welo.
Semoga semua ini bisa membuka mata mereka bahwa Islam bukan teroris, tetapi Islam sesungguhnya rahmatan lil alamin.
Pulang dinner nggak mbungkus untuk sahur mbak ( kayak ibu-2 di Indonesia ha ha haaak)
Salam hangat dari Surabaya.

kw said...

wah kayaknya indah banget tuh, dipinggir danau dengan daun warna warna. kayak di novel-novel. (* pengen kesana....

orang barat ngertinya ttg islam yg jelek2 aja kali ya ha ha

mercuryfalling said...

Aku disini, tiap kali ngasi tau puasa, mereka2x, baik yg bule atau Asians, menatap dg kaget. Pdhl, aku menjalankannya gak kerasa apa2x. Masih kuat nyuci mobil, berenang dan panas2x-an nonton anak2x temanku maen footballs.

Beda sih memang rasanya kalo yg puasa karena mau diet/terpaksa ama puasa dg niat dan karena Allah. Niat puasa itu powerful banget lho

Bangsari said...

cocok ini. pendekatan personal memang selalu lebih mengena daripada pendekatan massal melalui media. belum lagi media sok membesar-besarkan pemberitaan.

kalo di sini, sampeyan bisa jadi ustadzah di tipi mbakyu. hehehe

esti said...

Hidup Wiwid..he he...Anakku di Utah juga bawa misi tuh menjelaskan bagaimana sesungguhnya kehidupan beragama di Indonesia. Kita yang hidup di Indonesia juga sebal, jengkel sama teroris itu koq. Afgan yang perang lha koq dia ngebom orang Indonesia atas nama Jihad. Dasar keblinger.

Manda La Mendol said...

Ikut bangga
*meluk Mbak Wied....

Alley said...

Pokoknya 4 jempol buat mbak wied...:)
'Met shaum ramadan yha mbak..'

agnes sekar said...

Good afternoon Wieda,
In God name, He will open the way, For no through road is no problem hor him to help. In God Name, He will open the way, Okay Wieda thank's your writing, God Bless you always.

Regards, agnes sekar

A B A N G said...

Selamat ketemu lagi sesudah hampir 2 tahun ya Wied, kita saling diem kayak orang abis berantem, hari ini amrik memperingati 9/11, hari yang menyesakkan dada namun mengandung sejuta makna untuk diambil yang positif bagi membangun masa depan yang lebih baik, salam dari tetanggamu diperantauan.

renungan Ramadhan said...

sukses selalu buat mba Wied....
Islam cinta damai, bukan terorist....

salam hangat selalu

alamendah said...

saluut, dah.
saluuuut

Meidy said...

sip deh wied.. mrk berpendpt spt itu mgkn krn blm paham.. smg istoqomah ya wied..

kawanlama95 said...

syukurlah bisa mengerti .masih banyak memang pandangan barat yang keliru terhadap muslim padaha kalau di mau aja sedikit mendegar dan belajar maka akan lebih bisa menerima

nh18 said...

Syiar yang santu bu ...
I like it ...

Sebab kalau saya ada disana ...
saya ndak yakin bisa menahan emosi ketika mendengar cibiran sinis seperti itu ...

Ya ... sesungguhnya ini karena mereka tidak tau

Salam saya

ROSMANA APOLLA PUTERA said...

Met Kenal!

Hadi said...

Huebat tenan rek, betul mba islam harus di jelaskan dengan cool agar mereka tahu bahwa islam adalah rahmatan lil alamin. Salam kenal

KangBoed said...

Terselip khilaf dalam candaku,
Tergores luka dalam tawaku,
Terbelit pilu dalam tingkahku,
Tersinggung rasa dalam bicaraku.
Hari kemenangan telah tiba,
Semoga diampuni salah dan dosa.
Mari bersama bersihkan diri,
sucikan hati di hari Fitri.
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1430 H
Taqoba lallahu minnaa wa minkum
Shiyamanaa wa shiyamakum
Minal ‘aidin wal faizin
Mohon maaf lahir dan batin
Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabatku terchayaaaaaaaank
I Love U fuuulllllllllllllllllll

KangBoed said...

Kedaling rasa nu pinuh ku bangbaluh hate, urang lubarkeun, ngawengku pinuh ku nyuuh, meungpeung wanci can mustari. Taqabalallahu Minna Wa Minkum
Wilujeng Idul Fitri 1430 H, sim kuring neda dihapunten samudaya kalepatan.
Kuring neda dihapunten kana samudaya kalepatan, boh bilih aya cariosan anu matak ngarahetkeun kana manah, da sadayana oge mung saukur heureuy, manusa mah teu tiasa lumpat tina kalepatan jeung kakhilafan

kawanlama95 said...

aku kok nga bosan mampir kesini,
kesempatan kita tingal sehari lagi, semoga menjadi hari terindah dalam romadhon dipenghujung hari.

mohon maaf lahir batin TaqobaLLahu minawaminkum..taqobaLLahu ya karim

M Mursyid PW said...

Met idul fitri, yah.
Salam silaturahim dari Pekalongan.

xitalho said...

Dakwah yang hebat mbak .... langsung ke sasaran dan mampu merubah sudut pandang mereka menjadi langsung sadar & baik sangka terhadap Islam (semoga)... well done!

Met Lebaran... Mohon Maaf Lahir dan Bathin.

tak lupa salam kenal....

Tuti Nonka said...

Mbak Wieda, tentu tidak mudah ya hidup di antara orang-orang yang tidak paham agama Islam, apalagi yang memiliki pandangan keliru sehingga memandang Islam dengan sinis. Bagaimanapun, menurut saya ucapan dan sikap teman Mbak itu keterlaluan dan tidak sopan. Untunglah Mbak Wieda bisa menahan emosi, dan bahkan akhirnya bisa merubah pandangan teman tersebut.

Salut Mbak.

Ohya, Selamat Idul Fitri ya, mohon maaf lahir batin, dan semoga amal ibadah kita diterima Allah SWT. amin.

mmursyidpw said...

Mohon izin,
I'd like to put this blog on my blog link list.

obat kuat lelaki said...

obat kuat herba max menjawab dan membantu semua masalah anda dengan terapi obat-obatan herbal yaitu cara yang aman, tanpa efek samping dan tidak membahayakan bagi tubuh kita. DISTRIBUTOR RESMI HERBAMAX : http://jamu-obat-kuat-herbal.blogspot.com