Tuesday, November 14, 2006

Waaaa....aku ini latah banget...setelah ber blog walking dan baca tulisan2 yg aduhai menarik ehhh...buntut2 nya aku tergelitik untuk ikutan nulis...(soalnya sok tau seh...tapiiii tulisan ini pendapatku looh...bukan pendapat dikau2, jadi kalau dikau2 setuju atau tidak setuju ya ga apa2, namanya juga mancing komentar dan setengah diskusi yaaah????)

Nah nah ini aku lagi tergelitik nulis tentang masalah pernikahan, perkawinan, kebersamaan dua hati, dua manusia laki2 dan perempuan...(seperti sudah kukakatan, bukannya aku bener2 tau tapi hanya ingin nulis pendapat ku saja..)

Aku katakan perkawinan itu adalah kebersamaan dua hati, laah emang kan dua hati yg "dicoba" untuk dipersatukan dengan janji suci..saling mencinta dalam suka dan sedih.
Nah nasehat orang2 tua nee...."dalam satu kapal hanya ada satu nahkoda" jadi..suami istri itu fungsinya sendiri2 yah??? (blo on deh aku), klo seandainya suami itu gas nya....istri itu rem nya...gitu kaliii???
eh klo gitu kan saling melengkapi bukan "satu nakhoda???" (bingung)

Tapi....bagiku "perkawinan" itu tak boleh lepas dari "rasa saling menghormati" pasangannya..

Jadi cerita lagi tentang salah satu kawanku....
Kawanku ini berasal dari keluarga "pecah"...bapak dan ibunya cerai pas dia masih kecil..dan dia besar ikut ibunya yg telah menikah lagi, materi tak kekurangan apapun...sekolah tamat peguruan tinggi..

Nah sampai kawanku ini menikah dan dikarunia anak2 yg cantik2 dan tampan2...suami yg penyabar dan baik hati...(rumah tangganya di mataku ngga ada cacatnya).

Sampai suatu ketika kawanku ini sering merasa dirinya sakit..tak enak badan dan ketakutan yg dia sendiri tak tau apa...(dia bilang...rasanya aku mau mati...aku merasa kematianku sudah dekat).
Kemudian dia ke dokter...periksa semua, ternyata tidak ada kelainan apa2 di organ2 tubuhnya...sampai akhirnya dokter perusahaan dimana suaminya bekerja menganjurkan untuk ke psycholog.

Disitu dia diminta untuk bercerita tentang masa kecilnya (sejauh yg masih diingatnya)
Ketika aku ketemu lagi dengannya dia sudah agak baik... walau kadang perasaan ketakutan nya masih datang tapi dalam frekwensi yg sangat kecil...

Ini cerita dia....

Kata psycholog ku...aku ini kena dampak orang tuaku, ketika aku kecil dan mungkin belum tau apa2...aku sering menyaksikan ortuku berantem, dan aku pasti saja ketakutan...nah perasaan "takut" itu begitu nempel di otakku.....kata psycholog nya...seandainya otak itu selembar kaca..kaca itu telah tergores dalam...dan tak bisa lagi utuh dan mulus, tapi bisa di poles sedikit sehingga tidak begitu dalam goresannya

Kawanku ini dibimbing dijalan keagamaan...dengan keyakinan hanya Allah tempat bergantung dan memohon pertolonganNya

Nah saat itu terbukalah mataku, bahwa walaupun bayi akan punya "trauma" kalo melihat ortunya berantem...
Makanya waktu sobatku yg lain kerjanya berantemmm terus sama istrinya, aku anjurkan mereka pisah sementara, hanya menjajagi sejauh apa dikau berdia saling "kehilangan", eh ternyata kebablasen...mereka akhirnya cerai...

Sekarang "baby" klo week end ikut babe...dan weekday ikut emak....
Kadang dia mengeluh, "seandainya saja tak ada persoalan besar antara aku dan mamanya baby...pastilah aku orang yg paling bahagia di dunia ini".....tapiiii jalan hidup nya lain...

Makanya aku tak pernah menentang perceraian...walau jangan sampai aku sendiri mengalaminya....
tapi kalau perceraian itu jalan terbaik??? why not?

bagaimana pendapat dikau2 semua????

p.s :

beberapa bulan yg lalu aku dan Mary menggoda kawanku yg akan menikah..aku bilang..."married" itu artinya kamu akan mendapat kan 4 rings (cincin).
pertama : enggaged ring (cincin pertunangan)
kedua : wedding ring
ketiga : suffe_ring
keempat : bo_ring.......

hihihi canda loooh

29 comments:

kenny said...

"Perceraian" duh gak setuju banget deh meski gak dilarang tp suatu langkah yg dibenci Allah. Hmm...tp klo itu betul2 yg terbaik buat "semua" (suami, istri, anak,dll...)ya mau gak mau mesti akur jg, buat apa dipaksakan klo akhirnya menambah sakit byk pihak. He..he.he..setuju tuh 4 ring nya,ada cara laen nih sbl masuk ring ke 4...slingkuh...huehehehehe, canda lho!!

mei said...

hmm, aku gak menolak perceraian kalau memang itu yang terbaik buat semua*ngutib yang jeng kenny bilang=).

Tapi mungkin ada bagusnya kalau sebelum hal itu terjadi kalau memang ada masalah dalam perkawinan, ke2 belah pihak berusaha SEMAKSIMAL mungkin untuk memecahkan masalah yang terjadi, pokoknya intine ki cerai itu kata mati.Kalau sudah buntu gak ada jalan lagi, yo wes monggo...

about 4 rings, hihi lucu juga tuh jeng...dan mengutib kata jeng kenny juga sebelum kita jatuh ke tahap ring yang ke4, selingkuh aja*halah...hihi..canda juga ahhh

ranids said...

....ternyata membekasnya begitu dalam di pikiran anak2 sampai terbawa dewasa ya....

eh ni di negara mana sih, udah banyak prius ya? :)

arief fiadi said...

nah lo mbakyu mei setuju selingkuh ??? he he he selama selingkuh menambah kasih sayang ke pasangan resmi why not he he he "jas kiding"

oón said...

asal jangan dapet 1 lagi
5. gering (sakit :p)

dirac said...

halah, kayak sinetron tipi.

nila said...

sedapat mungkin, cari solusi yg terbaik dengan menjauh dulu dari kata2 "cerai"
yg penting tanggalkan EGO masing2....

Ely said...

kalau ttg suffe-ring, sama bo-ring, tergantung juga sih sama suami istri itu sendiri, mau makai itu 2 rings itu, atau membuangnya jauh2!, jadi nggak butuhlah dalam perkawinan pakai banyak cincin, cukup satu saja ..hi..hi...(ikut2 an ah...sok tau!)

endangwithnadina said...

mbak,yg aku tau sih, pisah sementara biasanya akan jadi pisah terus,bukan kangen..krn pisahnya sambil jengkel,trus lega kalo gak ketemu orgnya, jadi keterusan kan...pertahankan deh satu ranjang...
prinsipnya,gak ada org yg sempurna,termasuk diri kita. Dan jgn banyak menuntut pasangan utk jadi spt yg kita mau.Soal akhirnya terus tetap cerai....terserah yg njalani aja ngeliat baik buruknya,gak bisa disamaratakan gitu...

Larasati said...

weh jaman sekarang perkawinan kok jadi rapuh ya...alasan bwat cerai semakin lama semakin enteng, asal bilang sudah tidak ada chemistry atawa sudah tidak ada kecocokan pasti gol...cerainya..

Abis kalo udah boring, badan jadi kering, kulit nglinthing lha pasangan jadi tambah gething bawaannya senewen kayak diuber-uber anjring... :D

mei said...

Abis kalo udah boring, badan jadi kering, kulit nglinthing lha pasangan jadi tambah gething bawaannya senewen kayak diuber-uber anjring... :D


waaa lucu banget kie jeng larasati bikin anekdotnya..hihi..lucu buanget rek!!!

amethys said...

kenny & mei : he he he.....iyah yah....kadang perang antara suami istri tuh melebihi perang baratayudha yah?..

ranids : yup....itu kisah nyata sobatku..sampai dia ga brani bepergian sendiri keluar kota..karena dia butuh dukungan suami dan anak2 nya ketika "ketakutan" itu datang

arief : born to be free dunk...kekekeke kidding juga

o on : gering gerontang ?

dirac : ojo wedi rabi yah?? hihihihi....

nila : yup tanggal kan ego...tapi klo lagi perang kan biasanya ego yg maju?..komonikasi kaco beliau...karena hati dan otak sama2 mendidih...

Ely : iyah deh...semoga deh

Endang : yup...kayanya emang gitu, merubah pasangan sesuai dengan apa yg dimaui itu juga salah besar...terlalu menggantungkan diri ke pasangan juga ga baik..jadi tarik ulur deh...(theory nee)

larasati : hehehe kulit nglinting....emang bar nglungsungi? kekekekekeke...ngakak aku baca komennya

masayu said...

mbak nek usia masih muda trus suami diabet trus piye....??? (he...he...he)

suhaemy said...

Aku gak habis pikir.. (garuk-garuk kepala) mereka begitu gampang menjatuhkan kata cerai, padahal pacarannya udah bertahun-tahun. Sebaliknya orang-orang tua kita dulu jarang bercerai sampai-sampai banyak menghasilkan anak, padahal mereka gak lewat pacaran dulu. Piye jaal..

sinceyen said...

Mungkin perceraian bisa menjadi jalan dengan alasan2 yang tepat.

Tapi bukankah yang terbaik adalah saling menghormati dan menghargai dalam sebuah perkawinan?

Bukankah lebih baik menghindari perceraian dengan berusaha mengenal diri sendiri dan diri pasangan lebih dalam sebelum memutuskan sebuah ikatan perkawinan, tidak hanya dengan atas nama cinta.

Perceraian... terbaik buat siapakah? Terbaik buat bapak? Terbaik buat ibu? Atau terbaik buat anak?

Victoria's Dad said...

"Just one year of love is better than a lifetime alone. One sentimental moment in your arms is like a shooting star right through my heart. It's always a rainy day without you. I'm a prisoner of love inside you. I'm falling apart all around you." That's what Queen says ... but what do I know ;)

amethys said...

masayu : ya berdoa aja...hehehehe...

suhaemy : sampai gundul tuh garuk2 nya? laah masa kin beda bo dengan masa lalu...

sinceyen : yup...klo rasa hormat menghormat masih tebal...everything will be okay....
perceraian terbaik untuk sapa? ndak ada cerai yg baik..membawa luka panjang bo

koko : I am happy you're back..... One sentimental moment in your arms is like a shooting star right through my heart. wow....
jadi inget beberapa hari yg lalu aku jalan pagi2 sekali dan melihat 4 shooting stars...

Urip Herdiman Kambali said...

Bikin shoutbox donk...jadi teriaknya lebih enak, gak harus masuk ke postingan dulu.

Bunda said...

Hm...seru nih topiknya...semua commentnya juga ok..dah udah mewakili so...aku jadi merenung nih...he...he...karena bentar lagi aniverssary ke 14.
Satu aja deh "Komitmen" waktu mutusin untuk bersatu dulu dikuatin.
Kalo aku nih..jika dalam RT udah nggak bahagia lagi yg ada cuma saling nyakitin ya, mending bubar..aku sih pengen menikmati hidup...so bakal bubar dan cari ganti...he...he... rugi hidup ini disia-siakan..yah nggak...??

Anonymous said...

Ini pendaptku (kanjeng jliteng).
Menurut aku dalam rumah tangga memang hanya ada satu nahkoda, suami nahkodanya, istri sebagai navigatornya. Kalau ada dua nahkoda kan bingung mau jalan kemana, yg satu ketimur dan yg satunya mau kebarat.
Berumah tangga memang gak mudah, karena disitu ada dua hati yg mungkin punya pendapat/selera yg berbeda. Untuk itu diperlukan tiga SA (saling asih, saling asuh dan saling asah). Mengenai perceraian, hemm...itu ada solusi paling akhir.

angin-berbisik said...

Hmm...perceraian emang dampak paling mengena adalah ke anak.....yaaahhh bukan saya yg menginginkan perceraian hehehe

amethys said...

urip : ajarin dunk bikin shoutbox...(hehehe bisa mbikin blog gini aja udah suenenggg pol2 an koq....:p

bunda : he he he setujuh buangettt tapi klo biso jangan sampai cerai yah?

kanjeng jliteng : ck ck ck terharu aku bacanya....

angin : kita tuh ngga tau langkah kita ini kemana? tapi....semua yg menimpa diri kita itu yg terbaik untuk kita...(klo kita bisa mengambil hikmah dibalik kepedihan yg menimpa kita... percaya deh yg terbaik buat dikau bakalan datang adek manis, jadi jangan merasa "salah" ..percaya deh baby akan lebih bahagia dengan mu)

Dino said...

wah bagus ceritanya, sepertinya bisa menjadi pelajaran bagi pengantin baru seperti saya yang awal-awal sudah sering tengkar hehehe

dian mercury said...

bisa trauma gitu ya....

kalo aku suffe-ring neh melihat laki and anak tiriku yelling each other tiap hari

dian mercury said...

barusan cerita ke lakiku hwhahhahha...dia melirik and nanyak ; kamu yg mana dear ?

aku bilang 4-4nya hwhahaha..thank u katanya kkakaka

MaIDeN said...

Kalau udah nggak cocok, alasan cere bisa dicari-cari ... Gampang nyarinya, karena nggak ada manusia yang sempurna...

... itulah yang "kebanyakan" terjadi di rumah tangga artis-artis nasional kita...

Dino said...

Sebagai cowok yang barusan aja menikah, kata cerai itu rasanya menakutkan banget, ga kepikiran sampai kesana, tapi ga tau ya, namanya juga baru nikah, pengalaman belum banyak.

amethys said...

dino : congrat..atas pernikahannya...jangan takut, bertengkar gpp koq...asal masih respect each other, jangan mikir ttg perceraian, coba buat hari2 dikau penuh dengan doa kebahagiaan...klo toh bertengkar jangan sampai berlarut....

dian : walah..... bilang dunk ke hubby jangan treak2 klo lagi fighting ama anak....(kan ga ada bekas anak?)

and...dian ...kekeke jangan ke 4- 4 nya......he he he...canda kan?

maiden : kadang emang rumit menyatukan 2 hati 2 pikiran...sering kali "selfish" menonjol dalam perkawinan itu...
jadi ga bisa menilainya....
thx yah...


and...buat semua..thx banget...dikau2 hebat, pendapatnya sangat saya hargai....dan membuat wawasan saya bertambah....tengkiu a bunch ya all

Urip Herdiman Kambali said...

Goede morgen. Mungkin suffering dan boringnya lebih banyak ya...? Mampir neeh, gue, masih di postingan yang sama.