Saturday, February 02, 2008

stand on your right

Every way of man is right in his own eyes...konon...itu kata bandit di film 3:10 to Yuma...hehehehe saya sendiri blom nonton....ga minat blas nonton film koboi...

Tapi dari kata2 itu saya jadi teringat betapa saya ini sok ngeyel, sok menang2 sendiri, sok berontak terhadap keadaan yg saya rasakan ga fair...ga adil...dan selalu merugikan rakyat kecil kaya saya ini.....

Kadang saya tuh terlalu berani, bicara ceplas ceplos tanpa mikir bahwa kata2 saya sering menyinggung perasaan orang lain....tapi seperti bandit di film itu bilang..every way of man is right in his own eyes...

Duluuu nee yaaa...dulu kala pas saya masih jadi PNS di jajaran Depdagri...saya selalu di cap sebagai pemberontak, tapi teman2 saya banyak yg dibelakang saya...maksud saya mereka membenarkan saya walau sembunyi2..
Pernah sekali saya dipanggil oleh Ketua Bagian Tata Usaha..orang kedua di kantor itu gara2 saya mengeritik Kepala Dinas yg selalu datang siang....tanpa pernah datang pagi untuk memimpin apel jam 7 pagi...

Ceritanya gini...(hihihi ada yg mau baca ga yah cerita basbang saya ini??)

Ada peraturan dari Depdagri mengenai wajib apel pagi (jam 7 tet harus apel di depan kantor), nah saat itu saya ditugaskan untuk ngurusin "travel cheque" untuk Kepala Dinas saya yg mau pelesir ke LN...(ceritanya tugas negara, promosi Indonesia)....nah setelah apel saya kabur dengan sepeda motor saya (yg ngga dapat ganti bensin blas...hihihi goublog banget seh waktu itu) ke bank untuk menyiapkan segalanya karena ndoro kepala dinas mau beli traveller cheque....(jadi pihak bank nyediain dulu cheque nya lalu nanti ndoro itu tinggal datang dan tanda tangan...)
Setelah semua beres, saya langsung meluncur menuju istana beliau ..ketuk2 pintu..mencet bel....eh yg keluar mas sopir kantor dari samping rumah.....
ehhhh mbak Wied....bentar saya matur bapak yah....
nah setelah menunggu diluar rumah...ndoro ini pun membukakan pintu dengan masih mengenakan sarung dan ngeligo alias tanpa baju.....(doooo masih ada iler tuh diujung bibirnya)......saya dengan rasa dongkol dan kikuk....matur...bapakkkkk, silahkan ke bank...saya tunggu, traveller cheque sudah menanti
Lalu saya kembali ke bank dan thenguk2 didepan bank nunggu bendoro satu itu....

Di kantor....pas saya tiba di ruang saya dan ngos2 an kepanasan ada pak kepala tata usaha yg lagi menegur pegawai2 yg telat apel....
Laah saya langsung nyeletuk....looh apel itu hanya untuk pegawai kecil to pak? koq pak kepala dinas ndak pernah apel ndak ada teguran blas???
jadi pepatah "guru kencing berdiri, murid kencing berlari" ndak berlaku yah pak?
eh.....pak kepala tata usaha ini ngamuk ik......saya dipanggilnya di kantornya, dipanggilnya kepala bagian kepegawaian....trus saya disuruh ngulang kata2 yg saya ucapkan......(dasar kepala bagian kepegawaiannya juga penjilat...mosok dia ngomong ke saya...."kalau saudara ingin ngga apel ya jadilah eselon dua")
wuihhhhh saya rasanya mau meledak marah....tapi dalam hati saya bilang, amit2 jadi pejabat eselon dua..yg tangannya selalu dibawah....amit2...jo ngasiiii
Hari itu berlalu dengan bisak bisik kasak kusuk dari kawan2 saya, yg diam2 ngacungin jempol ke saya....he he he

Nah....suatu saat ada penawaran untuk kursus singkat ke luar negeri, dan kepala sub dinas saya mengajukan nama saya.....eh sama pak kepala bagian tata usaha nama saya dicoretnya....ngga memenuhi syarat...wuihhhh saya rasanya ngamuk juga tapi ngga berdaya, maklum bukan pejabat eselon dua.
Nah sejak saat itu setiap upacar tujuhbelasan (bulanan) saya menolak untuk membaca "sapta Prasetya Korpri"...pokoknya saya bilang amit2...itu seh sapta prasetya korupsi.....he he he...isinya ndak berlaku blas buat saya.

Trus lagi nee ya.....kan jadi PNS tuh setiap bagian pasti punya "project", kebetulan di bagian saya kerja tuh bagian yg kata orang "basah"....proyeknya buanyaaakkkk...duitnya juta2 an.....hihihi....dan pimpronya? ya kepala sub Dinas nya...
nah....disitu ada staf ahli, ada staf pelaksana (lupaaaa oiiiii apa lagi yah???), setiap tahun anggaran baru kami2 nee anak buah sibuk ngetik ttg. perencanaan proyek gombal gambul itu....wuihhhh....nama saya sering jadi staf ahli...yuhuiiiiiiii....payu ik....
Nah.....ada cerita neee....gara2 mulut saya ini nylepos ga terkontrol, saya sering dipanggil oleh pak pimpro dan bendaharawan...laah gimana pak pimpro ini sering pusing...tekanan darah naek tinggi...laah saya sebagai pegawai rendahan ya ngasih saran...makanya to pak..ndalan gitu biar ndak mumet mikir angka....hihihi
Nah tiap pembagian "rejeki" proyek..saya dipanggil...mbakkk...mbak ini saya kasih diatas rata2 pegawai lainnya...tapi tolong jangan nerocos tuh bibirnya.....mbak harus tanda tangan disini...memang jumlahnya banyak, tapi ini untuk pak kepala yang butuh dana mendesak karena anaknya sakit di RS.......(woalahhhh piye to..pejabat rumahnya aja didaerah elit, mobilnya jejer2...koq anaknya sakit minta dana???)

Trus, ada temanku yg ngeluh..mbak kamu dapat brapa? aku koq dapatnya dikit banget yah, kebangeten, tanda tangannya nol nya buanyak..tapi aku dapat cuma 10% nya.....
dengan kata2 arif (sok bijak saya ngomong ke dia)....berbahagialah kamu jadi wong cilik..tapi tangannya diatas, daripada pejabat tapi tangannya dibawah...nyadong ke anak buahnya????

Tapiiiiii....saya pernah beruntung...(yg bisa membuat ibu saya seunangggg buanggettt) gara2 saya disuruh promosi ke Luar Negeri, pak kepala tata usaha ga bisa apa2..karena pak kepala dinas yg baru yg menunjuk saya....kata beliau ini saya yg bisa ngomong Inggris...(padahallll perbendaharaan saya baru muter simpang lima saja sudah magep2)
Berangkatlah saya ke Eropa, bersama pak2 dan bu2 pejabat...cethulnya ya cuma saya....hehehe tanda tangannya gede..tapi dikasih 200$ amerika..untung semua hotel sudah dibayari...dan makannya nunut pak2 pejabat..wong saya yg harus nyari rumah makan dan disuruh pegang duit untuk makan serta klo babe2 butuh souvenir.....(tak korupsi aja duitnya tak beliin kaos banyak untuk oleh2 teman2 kantor)....tapi pak pimpro tau klo aku beli kaos buat teman2..dia bilang..pake duit makan aja mbak, kayanya dia kasihan...duitku cuma 200 dollar....padahal pas di Londo pak pimpro mbeliin de beer buat nyonyanya......

Ga lama setelah itu saya ditugaskan ke Bali..dan by accident ketemu saya co yg akhirnya jadi hubby saya......yg membuat saya meninggalkan ke PNS an itu....
Untung yah.....kali klo ngga saya disuruh memecatkan diri...alias disuruh pindah bagian yg kerjanya cuma thenguk2 dan ngerumpi.....(kata kawan saya yg kerja di perusahaan asing...walahhh pegawai negeri yg model gitu tuh nantinya klo mati tulang2 nya ampuh buat mbikin valium pil..laah kerjanya cuma tidoor di mushola).
Tapi beberapa teman saya bilang..laah koq kamu pergi to Wied...aku kan ga punya teman untuk berkata benar lagi???

Sekarang bapak kepala dinas yg tak ceritain itu sudah almarhum, tapi saya ngga pernah lagi dengar tentang pak kepala tata usaha itu sedang pak2 yg lain pasti sudah pensiun.....
dan hari ini saya terkenang pada mereka.....

22 comments:

oon said...

wah pemberontak kok bisa jadi PNS? xixixi....:p

mercuryfalling said...

temanku di jkt gak sanggup ngeliat orang2x di kantornya yg korupsi, menjilat and berbohong mulu, akhirnya pindah keluar negeri. pemberontak memang gak cocok jd pegawai negeri hwehehehehe
tapi menurut aku justru pemberontak harus jadi peg negeri, untuk membasi penjilat and kuroptor laennya. eh susah ya ?

mercuryfalling said...

membasi = membasmi

venus said...

bicara korupsi, kita semua tau la siapa yg mewariskan budaya korupsi di negeri ini. segitunyaaaa, ada yg cinta mati sama almarhum itu lhoh.

*masih heran*

iman brotoseno said...

mudah mudah si bapak tata usaha itu tidak jadi pejabat...
apesssss negeri ini

andri said...

nah kalo sampeyan keluar dari PNS, trus siapa yang bakal benerin budaya PNS ? :-)

ndahdien said...

kalo gw njelek2in PNS temen gw yg lakinya pns langsung protes
"ga' semuanya gitu kalee, mreka suka mark up krn byk kebutuhan yg tdk masuk anggaran"

iya sih ga' semuanya... tapi buanyak banget yg korupsi baik uang maupun waktu dan sangat jelas sedikit skali yg produktive. bukan krn produk orde baru aja sih.. coz menurut catatan sejarah sejak jaman belanda korupsi tu dah biasa.

elyswelt said...

setahuku .... yang mo jadi guru PNS khan harus nyogok dulu biar keterima, dulu 2 temanku pas diwisuda nggak bisa ikut karena pas test CPNS, tapi semua orang sudah tahu mereka bakal diterima karena sudah nyogok sama orang dalam. Jadi bisa di kira2 khan kalau sdh jadi PNS, ya berusaha dapatkan kembali uang yang dipakai untuk nyogok dulu, itu kata2 orang ... bener tidaknya who knows ?

Aku sih memang nggak mau jado PNS, bukan anti, tapi aku memang nggak suka kerja di ikat waktu, jadi ya akhirnya enjoy jadi guru les2 an di rumah, bebas merdeka !

de said...

hahaha seru ceritanya. aku juga milih jadi pegawe luar negri ae alias pegawe swasta. hehe.

endang said...

suamiku PNS, dan dalam banyak hal, memang dia melakukan tugas2 yg tdk ada reimbursenya. aku suka mempertanyakan, kok mau....tapi kemudian aku berpikir lagi, banyak sekali org yg selalu menagih haknya, tapi sedikit sekali yg menjalani kewajiban dgn sadar dan tulus....dan hal itu menunjukkan kualitas kemanusiaannya. bagaimanapun lingkungannya, pada akhirnya kekuatan mental org semacam ini jadi semacam cermin saja....terserah kita mau memilih yg mana.....yg selalu menuntut hak atau apa?

Aris said...

PNS atau bukan, sebenarnya berpaling kepada diri sendiri. Banyak yg tadinya bukan PNS, ketika mendapat kesempatan memimpin PNS malah justru lebih parah kelakuannya. Bukannya memperbaiki, malah ikutan mengail di air keruh.

Salam dari pegawai luar negeri

angin-berbisik said...

wah ternyata,....basah juga yah jadi PNS, hehehe....tapi emang mending yg ngasih mbak, drpd jadi yg ngarep...

evi said...

lah, kebetulan bapak saya dulu PNS dan kebetulan jadi kepala dinas, tapi tiap pagi jam 7 selalu apel tuh....
kata beliau, " ini buat contoh anak buahku".

jadi, smua tergantung pada orangnya niat apa tidak untuk memberi contoh yang baik pada bawahannya.

mei said...

betul banget balik ke kepribadian masing masing mbak.

dulu , anggapanku pns itu enak. masuk nyogok, setelah jadi pns tinggal korupsi buat balik modal, datang siang, molor terus, bgt pensiun masih d kasih gaji sama PM sampe mati..pokoke yang indah indahlah

tapi...

ternyata tak semua bgt, suaminya temanku pns, sudah punya jabatan lumanyan tinggi, tapi hidup masih sederhana, kadang mengeluhkan juga uang sekolah anaknya. dan istrinya(temanku) selalu cerita, kalau kadang suaminya harus menolak uang uang yang GA JELAS. karena takut belakangnya, dan dia bilang..ngasih makan anak harus dengan uang hasil jerih payah sendiri..saya trenyuh mendengarnya=)

Dew said...

Hehehe... rebel juga tah?

cewektulen said...

PNS??? nggak ngebayangin hidup di lingkungan serba tidak responsif seperti itu..hidup tante wieda..

warmorning said...

seharusnya PNS yg direkrut itu berjiwa seperti sampeyan, berani berkata benar tanpa peduli apapun... seharusnya sampeyan tetep jd PNS, saya kagum ama mbak :)

sinceyen said...

:)

sinceyen said...

eh itu senyum terenyuh ya *nunjuk-nunjuk senyum di atas*

Larasati said...

memang mumet ngrasakke budaya korupsi. Lhah saking mumetnya, korupsi bakal ditangani mentri kebudayaan...soalnya sudah menjadi budaya negri tercinta..hiks...

Pangarso D. Nugroho said...

waks .. neh aris mah pegawali luar negeri betulan ... he...he...
tapi bener om tergantung kualitas pribadi masing-masing

salam juga dari pegawai ngeri

intan said...

Aku jg PNS niy.. Tapi, cerita di instansiku kok beda ya.. Gk semua ah PNS korupsi (tp kalo korupsi waktu, kadang-kadang emang siy..)