Thursday, August 02, 2007

wow....

"Wee.....did you see my mom?" tuh ciri khas Erin..teman kecil ku klo memanggilku....
Dari cara Erin ngomong aku tau dia mau bercerita tentang mommy nya...dan bener, ga lama kemudian dia mulai cerita..

"You know Wee...mommyku ga mau ngomong sama aku"..
"kenapa?" tanyaku
"Ga tau tuh mommy aneh banget..dia jadi uring2 an waktu aku bilang klo aku berencana untuk membeli rumah bersama boyfriend ku...masa mommyku jadi aneh ngomongnya"
"ngomong apa dia?" (jadi pengin tau juga nee)
"mom bilang...klo aku berniat beli rumah bersama sama pacarku, ya sebaiknya kami tunangan dulu"
"oooh gitu...ya mommymu ga salah juga Erin..kan dia ga mau klo kamu beli rumah bersama tau2 nanti putus pacaranmu?"
"Wee....gimana seh kamu ini...coba deh pikir klo aku tunangan berarti tahun depan aku kan harus menikah?? kayanya aneh deh.
Lagipula biar tunanganpun klo putus ya putus aja.."
Aku jadi terdiam...
lalu dengan hati2 aku ngomong
"Erin...liat deh aku tuh ga punya anak...tapiiii...mommymu itu pasti merasa keberatan karena mommymu merasa klo kamu tuh gadis kecilnya, mommymu lupa klo kamu tuh udah gede, jadi inginnya ya kamu deket2 terus sama mommymu dan selalu nurut, tapi yg pasti dia akan selalu menginginkan yg terbaik buatmu"
"Wee...aku kan bukan kanak2 lagi...umurku 24, kayanya ya seneng juga make cincin 3 ribu dollar di jariku....tapiii...emang aku trus ngejar boyfriendku untuk tunangan?..kami tuh merasa ga bisa pisah..dan nantinya kami yakin bakalan menikah...tapi ngga saat ini"
nah..aku kan jadinya bingung ngadepin ce canada yg "bebas lepas" gini....(untung dari tadi Barb ndengerin omongan kami)
"okay Erin..kita tanya Barb yg punya anak gadis juga......"

Dengan sangat hati2 Barb ngomong gini :
" Buatku, akan menyenangkan melihat anak gadisku pergi dari rumah, tapi rasanya ya berat melepas mereka pergi...apalagi klo belum pasti benar mereka akan menikah"
"tuh kan Erin...Barb juga sama seperti mommymu...tak pikir semua mommy didunia ini sama, selalu saja worry sama anak2 nya..
Udah deh beli bunga kasih ke mommymu...pasti nanti hatinya luluh dan ngomong lagi ama kamu.."
"ga bakal aku beli bunga Wee...wong yg aneh mommy koq aku harus mbaik2 in dulu...aku maunya mommy ngajakin ngomong secara dewasa..ga trus uring2 an gini"
"ya udah...tapi ingat ya Erin..mommymu itu udah pernah muda...dan kamu blom pernah menjadi tua....ntar kelak klo kamu punya anak pasti kaya mommymu juga...maunya protect anaknya terusss..."

Wah Erin satu ini mulai umur 18 tahun selalu membuatku bengong...laah tiap punya boyfriend selalu cerita ke aku...ceritanya selalu membuatku melongo...seperti waktu dia bilang..."semalam aku tidur di rumah co ku Wee"
aku tanya.."ga takut hamil?"
"looh aku kan make kontrasepsi...dikasih mom..."
Hah???? saat itu aku bersukur..untung aku ga punya anak gadis...coba bayangin gimana aku tega ngomong ke anak gadisku..."klo pacaran jangan lupa make kondom yah"....wuihhhh

mau tau komentar temanku yg lain???.....waaaa buat apa beli sapi..klo setiap saat bisa minum susu gratis????

wow....

20 comments:

Esti said...

Wienda, your story is really "WOW"! Pernah ngobrol sama temanku (org Canada punya anak cewek) dia bilang, daripada anak gue hamil duluan mendingan gue suruh pake kontrasepsi. Menurut dia naluri sex itu udah alami datangnya, jadi sudah menjadi kebutuhan orang yang sudah puber. Alamak...! Herannya gak ngeri kena HIV atau semacamnya karena sex bebas ya? Even pake kontrasepsi boo..

Esti said...

Wienda, your story is really "WOW"! Pernah ngobrol sama temanku (org Canada punya anak cewek) dia bilang, daripada anak gue hamil duluan mendingan gue suruh pake kontrasepsi. Menurut dia naluri sex itu udah alami datangnya, jadi sudah menjadi kebutuhan orang yang sudah puber. Alamak...! Herannya gak ngeri kena HIV atau semacamnya karena sex bebas ya? Even pake kontrasepsi boo..

Dew said...

Wadooow!
Syukur alhamdulillah aku gak tinggal di situ juga, Say.
Kan aku punya anak cewek, dan dua, lagi.

Tapi lain ladang memang lain belalang ya...
*Poedjangga Baroe amat ya? :p*
Semoga tabah tinggal di situ lengkap dengan budayanya yang beda dg Indonesia yaa.
Kalo ntar punya anak cewek... ikuti kata hati aja, Jyeng. :)
Ikuti nurani... :)

Salam sayang.
Kangen pengen ke musium keren di Hull. :p

venus said...

hmmm...jangan salah, jeng. di indonesia lebih ngeri. memurut survey, mereka kenal sex dari umur belasan taun, tapi karena ga ada sex education yg memadai, yah ...gitu deh. serem gak sih?
lebaran taun kemaren aku hang out sm temen2 lama, semua udah jadi ibu2, dan kita sepakat untuk ngajarin anak2 kita soal safe sex sejak din. lha daripada kenapa2, mending kita sangoni kondom, bukan? asli, serem :(

and thx for the roses yah?

Budi Maryono said...

Makin gede putriku, kian waswaslah aku. Tapi daripada parno, aku pilih membiasakan sekeluarga berangkat-pulang ngucap salam likum. Wieda, doain Tia juga ya...

Innuendo said...

laen lubuk laen ikannya...berakit rakit ketepian halaaah gak nyambung

andai kita punya anak gadis juga bakalan susah proteknya. wong tetangga gue di indo jilbaban aja bunting tanpa suami. aku juga was-was neh punya ponakan cewek. baru umur 6 th sih ahhahha tapi udah mikir kalo gede mudah2x-an bisa menjaga diri

de said...

duh ngeri tenan. untung anakku lanang kabeh

ken_yut_yut-an said...

duh...jadi susah komen nih, memang lingkungan berpengaruh banget yah.

Muhammad Mufti said...

Susah yang punya anak gadis. Kalo ketahuan bunting and pacarnya ngacir begitu saja terus mo gimana?

Vina Revi said...

emang lebih bagus kalo kita sbg orangtua lebih terbuka soal sex ke anak-anak kita. biar komunikasinya nyambung! ...

well, at least klo mereka mau melakukannya pun sudah dengan kesadaran 100% dan paham akan resiko yang akan ditanggungnya jika sesuatu terjadi.

sigh ... memang gak gampang jadi orangtua ya, Wien?

wieda said...

esti : yup emang gitu, dan lagi di Canada memang bebas, klo anak udah umur 18 th mereka berhak menentukan kehidupannya sendiri, mau kumpul kebo, kumpul sapi ato kumpul2 yg lain...ortunya ga bisa lagi mencegahnya....

dew : bener lain ladang lain belalang...poejangga baru tapi tetep berlaku koq...:D
semoga de, dengan kasih sayang dan perhatian pasti anak2 tak akan jalan melenceng..

venus : bener venus...aku pas pulang ke Indonesia dan jalan2 di kebon raya bogor melihat ce (mungkin masih SMA) lagi pangku2 an sama co nya..dia make jilbab lagi.
setuju tuh, menerangkan ttg sex pada sejak dini, dan membuka rumah untuk teman2 mereka (sehingga tau bener dengan siapa mereka bergaulnya)...

Budi : pokoknya mas...tiap Tya diapelin...jangan diplototin tuh temennya tya....be friend ama teman2 tya, hehehehe sok tau aku yah..
tapi Insya Allah dengan bekal agama dan doa dari ortunya....semua bakalan baik.

jeng dapit : yup..ponakanku malah udah dewasa...19th, karena kuliah di perhotelan dia harus prakek kerja di hotel..nah teman2 nya ngajakin kerja di pulau...dan langsung aku telp...jangannnnn....(untung dia nurut banget ke aku)
deg2an banget aku....

dena : untung anak lanang yoo......tapi ya lebih baik hati2 juga...klo nantinya jadi pleboi piye......ojo nganti yoh.

jeng kenny : waaa.....kriwil dan kakak2 nya..yg cantik2 dijaga bener yah jeng...

muhammad : ya makanya dijaga dan didoain..semoga anak2 kita itu ngga seperti itu....

vina revi : thx udah mampir...salam kenal jeng
Bener jeng..setuju dengan konsep berteman sama anak2, jadi komonikasi nyambung....
saya di Vancouver island BC canada jeng...dikauw dimana

NiLA Obsidian said...

pendidikan sex itu susah2 gampang ya...beda kultur beda penerapannya juga....
bener bgt jeng venus....

disini sebetulnya lebih parah krn budaya tabu itu tadi...

jd sebenernya mending mana ya?

*......*

artja said...

syerem....

tapi hal-hal seperti itu memang nggak bisa dipaksakan ke semua orang. soalnya berkaitan dengan keyakinan pada Yang Di Atas, siy..

semoga aja kita semua diselamatkan dari hal-hal yang menyesatkan..

aroengbinang said...

sistem nilai tergantung pada cara pandang seseorang jeng. saya pikir buruk atau baik barangkali adalah proses, bukan akhir.

ely meyer said...

dulu aku kalau mau dititipi keponakan cewek yang mau tinggal serumah denganku daripada ngekost, karena jauh, pasti akan kutolak, karena terus terang aku belum siap, kalau ada apa2 dengan mereka.

wieda said...

jeng nila : iyah yah emang susah...tapi aku memang ga punya anak..jadi ga gitu tau ngadepin anak...tapi kata Erin satu ini selalu gini : you will be a cool mom ..(if you have kids).

artja : wah di mexico ini tiap lewat hutan payau aku selalu mikir ini mangrove ato bukan...

seyem ga seyem lah mas....hidup kan pilihan....seperti kata mas aroeng deh tergantung nilai pandang perorangan..kan semua punya cara berfikir sendiri...

mas aroeng : setuju mas...

ely : iyalah..diditipin ponakan di Indon itu gampang2 susah....tapi aku mau juga bawa satu ponakanku kesini....biar dia bisa melihat the other world....ngga di Indonnesiaaaa terus

sinceyen said...

Kita 'gak bisa menutup mata bahwa pergeseran nilai-nilai yang ada, batas-batas yg pernah ada sudah cukup besar jaraknya. Jangankan di luar negeri yg memang budaya dan caranya yg sudah jelas-jelas beda dengan negeri sendiri, lha di Indonesia sendiri bukankah pergeseran itu sudah cukup jauh. Bukannya saya menyamakan setiap orang, tapi jujur saja bukankah pergeseran yg ada itu kelihatan nyata?
Tinggal kita sendiri mo gimana menyikapinya, mau tetap terlena dengan apa yg kita sebut "nilai yang kami anut" atau mengambil tindakan jalan instant yg "aman" dulu, kontrasepsi.

endang said...

astaga.....dunia makin mengerikan, gak amrik gak dimana2 kok.....skrg, punya anak laki atau perempuan sama deg2annya...

A B A N G said...

adakah orang yang percaya bahwa agamanya tidak bisa menyelesaikan masalah seperti ini - apa kamu salah pilih - atau kurang yakin - bekalin kondom, bekalin kapoces, bekalin jamu peluntur, kuku bima ... cuma way-out sesaat, big gombal, sumpah pusingmu gak bakalan luntur.
Sembunyi kok dibalik aib.
You just ruined your own soup.
Jika ada yang bilang "agamaku sudah tidak bisa menyelesaikan masalah kayak begini, sudah kadung bonyok ... " ... ??
Kalau begitu apa lagi yang bisa kubilang ... , matilah ajalah kau supiir .... !!!

A B A N G said...

Wid, baca email-ku.
Penting & kepepet !!